Portalkini
Hello There, Guest! Register
Selamat datang ke Portalkini.com. Jika ini kali pertama anda melayari website ini, sila gunakan button REGISTER untuk mendaftar. Selepas mendaftar anda mempunyai akses penuh kepada thread yang telah dikunci. Jika anda sudah mendaftar, sila klik LOGIN untuk masuk. Jika terdapat sebarang permasalahan dalam pendaftaran anda boleh klik butang CONTACT. Pendaftaran adalah percuma.

NordFX

All banners display are for advertisement only. Want to put your banner here with our latest lower rate ?? Click Here


Thread Rating:
  • 1 Vote(s) - 5 Average
  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
BERBURU DENGAN ANJING : APAKAH HARUS MENYAMAK HAIWAN YANG TELAH DITANGKAP?
#1
[fikh] Hukum memelihara Anjing Buruan.



Firman Allah Ta'ala:

"Mereka bertanya kepadamu (Muhammad!). Apakah yang dihalalkan buat mereka? Katakanlah: Telah dihalalkan kepadamu yang baik-baik dan apa-apa yang kamu ajar dari binatang-binatang penangkap yang terdidik, yang kamu ajar mereka dari apa-apa yang Allah telah mengajarkan kepadamu, maka makanlah dari apa-apa yang mereka tangkap untuk kamu dan sebutlah asma'Allah atasnya" (al-Maidah: 4)


Maka Rasulullah saw menjelaskan:

"Barangsiapa memelihara anjing selain anjing untuk berburu atau anjing untuk menjaga binatang ternak maka pahalanya akan berkurang dua qirath setiap harinya.” (HR. Al-Bukhari no. 5059 dan Muslim no. 2940)


Kaedah dalam memburu dengan anjing:



1. Anjing Telah Dilatih

Hadis riwayat Adi bin Hatim ra., ia berkata: Aku bertanya: Wahai Rasulullah! Sesungguhnya aku melepas anjing-anjing pemburu yang terlatih lalu anjing-anjing itu pun menangkap buruan untukku dan aku sudah membaca bismillah? Beliau menjawab: Apabila kamu melepas anjingmu yang terlatih sambil menyebut nama Allah atasnya, maka makanlah! Aku bertanya lagi: Meskipun anjing itu membunuhnya? Rasulullah menjawab: Walaupun anjing itu sudah membunuhnya, selama tidak ada anjing lain yang menyertainya. Aku bertanya lagi: Sesungguhnya aku menombak haiwan buruan dan berhasil mengenainya? Beliau menjawab: Apabila kamu menombaknya lalu menembus tubuhnya, maka makanlah. Tapi jika tombak itu mengenai dengan bagian sampingnya, maka janganlah memakannya. (Shahih Muslim)

2. Anjing Tersebut Menangkap Untuk Tuannya,

"Kalau kamu melepaskan anjing, kemudian ia makan binatang buruan itu, maka jangan kamu makan haiwan tersebut, sebab anjing itu menangkap untuk dirinya sendiri. Tetapi jika kamu lepas ia kemudian anjing tersebut membunuh haiwan buruan dan tidak makannya, maka makanlah kerana ia itu menangkap untuk tuannya." (Riwayat Ahmad, dan yang sama dengan hadis ini diriwayatkan juga oleh Imam Bukhari dan Muslim)



3. Menyebut Bismillah Ketika Melepaskan Anjing

Abu Tsa`labah Al-Khusyani ra., ia berkata: Aku menemui Rasulullah saw. lalu bertanya: Wahai Rasulullah! Sesungguhnya kami berada di negeri kaum Ahli Kitab sehingga makan dengan menggunakan piring mereka. Saya juga berada di suatu tempat perburuan, aku berburu dengan panahku atau dengan menggunakan anjing pemburuku yang sudah terlatih atau yang belum terlatih. Terangkanlah kepadaku apakah yang dihalalkan untuk kami dari semua itu? Beliau menjawab: Adapun pertanyaan yang kamu sebutkan bila kamu berada di negeri kaum Ahli Kitab sehingga kamu makan dengan piring-piring mereka. Kalau kamu bisa mendapatkan selain piring mereka maka janganlah kamu memakan dengan piring mereka. Namun jika kamu tidak bisa mendapatkan yang lain, maka cucilah lalu makanlah dengan piring mereka itu. Adapun tentang pertanyaan yang kamu sebutkan bahwa kamu sedang berburu di suatu tempat perburuan, maka apa yang kamu peroleh dengan panahmu, sebutlah nama Allah dahulu lalu makanlah. Dan apa yang kamu peroleh dengan anjing pemburumu yang terlatih, maka sebutlah dahulu nama Allah kemudian makanlah. Dan apa yang kamu peroleh dengan anjing pemburumu yang belum terlatih lalu kamu sempat menyembelihnya (sembelihlah dahulu) kemudian makanlah!. (Shahih Muslim)

4. Menyembelih Haiwan Buruan Jika Masih Hidup Saat Ditangkap Anjing

"Kalau kamu melepas anjingmu, maka sebutlah asma' Allah atasnya, maka jika anjing itu menangkap untuk kamu dan kamu dapati ia masih hidup, maka sembelihlah." (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Sepanjang hadis yang membicarakan tentang kasus berburu dengan anjing buruan, serta penjelasan para ulama' dalam masalah ini, tidak ada dari mereka yang mengatakan bahawa haiwan buruan kita itu wajib dicelup dalam air tanah dan bisuh sebanyak 7 kali.

Cuma buangkan bahagian yang terlihat bekas taring anjing.

Lantas bagaimana pula kita harus menyamak seluruh rumah dan premis kita semata-mata rumah tersebut pernah ada anjing?

Kalau kijang yang kita makan tidak perlu disamak, apakah pantas kita menyamak permaidani, rumah, syiling, atap, baju, kerusi, sofa dan sebagainya?

Sumber : al-fikrah.net
Reply
Thanks given by:
Advertisement
#2
kalau menjaga haiwan ternakan bule kan Winking
utamamm dad datdat padam..madhyam padam thuchuk thuchuk
khanishtham thudthudiii padam..sursuria pran khatkam..!!!!


[Image: TTU3tZW.jpg]
Reply
Thanks given by:
#3
(03-15-2012, 01:55 PM)gamemaster Wrote: kalau menjaga haiwan ternakan bule kan Winking


Boleh, bela buat main cium2 macam kucing tu yg x bole, kalau nak jaga rumah, bela Anjing yg besar tu , sekali menyalak boleh lemah semangat perompak/pencuri..silap2 dengan Tuan rumah lemah semangat Winking
Reply
Thanks given by:




Users browsing this thread: 1 Guest(s)